• Jelajahi

    Copyright © 24JAMTOP.Com
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Iklan

    Warga Pulau akar Dan pulau panjang Komplain Terkait asap PT. BSSTEC

    24JAMNews
    13 Juni 2024, 12:51 WIB Last Updated 2024-06-13T05:51:41Z
    masukkan script iklan disini
    masukkan script iklan disini


    BATAM | 24jamtop.com : Warga Pulau akar dan pulau panjang setokok batam sangat resah dan komplain terhadap keberadaan PT .Batam slop and sludge treatment center (bsstec) yang diduga memproduksi (mendaur ulang ) limbah B3 (bio solar).


    Dimana air sisa pengolahan limbah tersebut terbuang kelaut sehingga terdampak pada warga sekitar perusahaan tersebut yang mengakibatkan terganggunya mata pencaharian dan kesehatan terhadap masyarakat sekitarnya.


    Hal tersebut berhasil dihimpun oleh tim media di lapangan Rabu 12/6/2024. Beberapa warga berhasil ditemui sebut saja Musliadi warga Pulau panjang timur RW 06 kepada tim media ini mengatakan, dengan adanya kegiatan perusahaan tersebut menimbulkan limbah bau yang tidak sedap dan asap yang mengakibatkan terganggu terhadap masyarakat.


    Kami sebagai masyarakat pulau akar dan pulau panjang kepada pihak perusahaan supaya diperhatikan dengan lebih baik lagi ,sekian dan terima kasih ,tutupnya .

    Sementara itu ditempat yang sama Dedi Irawan  salah seorang tokoh masyarakat pulau akar mengatakan ," saya merasa kecewa  dengan perusahaan yang   selama ini tidak pernah berkomfirmasi dengan masyarakat  atas pengelolaan yg kita anggap limbah  karena kita hari sebagai masyarakat kampung terdampak oleh asap yang setiap hari kita cium ,jadi kita sebagai masyarakat  kalau bisa duduklah dengan masyarakat dan kami berharap sebelum duduk,kami sebagai  mengharapkan untuk aktifitas perusahaan diberhentikan untuk sementara.


    Dedi mengharapkan  kepada perusahaan untuk memberi solusi kepada masyarakat terdampak  dari asap dan menjelaskan kepada masyarakat apakah ini  dampak yang dibangun oleh perusahaan tersebut sehingga masyarakat tau ,untuk desa terdampak Dedi menjelaskan ada desa Pulau nikah, Pulau Akar ,Pulau Panjang Timur ,Tiong Longkang, Pulau Lanca.


    Masih menurut Dedi  menegaskan ,kami sebagai masyarakat tidak pernah menolak pembangunan  tapi setidaknya perusahaan harus menjelaskan kepada kami masyarakat apakah asap tersebut limbah atau racun kami tidak tau kalau terjadi penyakit juga kami tidak tau , ini juga kita udah lapor ke RT/RW  dengan keluhan ibu ibu yang mengatakan bau limbah dan asap yang bau busuk dan menyengat , , maka kami sebagai masyarakat sebelum mengharapkan sebelum ada kejelasan kepada mayarakat untuk sementara aktifitas perusahaan diberhentikan  ,tutupnya.


    Sementara itu ketika media ini bertanya terkait produksi perusahaan tersebut  Dedi mengatakan  bahwa setau kita  perusahaan tersebut bergerak dibidang  pengelolaan limbah kotot (daur ulang)menjadi solar.


    Tim media ini mencoba konfirmasi ke perusahaan pihak sekuriti mengatakan harus bikin janji dulu bang ,jadi untuk saat ini belum bisa masuk , mendengar jawaban dari sekuriti tim media inipun mengisi buku tamu yang ada di pos sekuriti tersebut . Hingga berita ini diterbitkan pohak perusahaan belum bisa di konfirmasi.(Tim)

    Komentar

    Tampilkan